Ini Dia Perbedaan Openshift vs Kubernetes yang Perlu Diketahui

Openshift vs Kubernetes

Dalam dunia teknologi digital yang semakin berkembang, perbandingan antara Openshift dan Kubernetes menjadi topik yang menarik. Openshift, yang dikembangkan oleh Red Hat, sering kali dibandingkan dengan Kubernetes karena keterkaitannya. Openshift sebenarnya menggunakan Kubernetes sebagai penyusun awalnya, dan Kubernetes sendiri merupakan salah satu container engine yang berbasis open source. Dalam konteks ini, perbandingan antara keduanya menjadi penting untuk dipahami. Dengan demikian, artikel ini akan membantu untuk menelusuri perbedaan antara Openshift vs Kubernetes untuk mendapatkan pemahaman yang tepat.

Apa Itu Kubernetes?

Apa itu Kubernetes

Kubernetes atau yang kemudian disingkat menjadi K8s, adalah platform open source yang digunakan untuk mengotomatiskan pendistribusian, penskalaan, dan manajemen aplikasi dalam satu platform. Awalnya dikembangkan oleh Google dan disumbangkan ke Cloud Native Computing Foundation (CNCF) pada tahun 2014. 

Kubernetes menyediakan wadah atau platform untuk mengelola sistem terdistribusi yang tangguh, memungkinkan adanya penskalaan dan failover bagi aplikasi, dan berbagai fitur lainnya. Jika Anda baru memulai penggunaan Kubernetes, Anda dapat melihat panduan Kubernetes untuk pemula, atau jika Anda tertarik mempelajari internal Kubernetes, Anda dapat mempelajari komponen Kubernetes untuk memahami lebih dalam.

Apa Itu OpenShift?

apa itu openshift

OpenShift adalah platform Red Hat untuk kontainerisasi atau deployment perangkat lunak pada aplikasi yang menawarkan beragam fitur Kubernetes. Terdapat berbagai varian OpenShift, diantaranya adalah OpenShift Origin sebagai versi open source dan Red Hat OpenShift sebagai versi perusahaan. Platform ini menawarkan pengalaman yang lebih terfokus pada pengembang dengan menyempurnakan fitur Kubernetes melalui antarmuka pengguna, CI/CD bawaan, dan beragam alat pengembangan yang lebih luas.

Perbedaan OpenShift vs Kubernetes 

Perbedaan Apache CloudStack vs Kubernetes

Berikut ini akan dibahas beberapa perbedaan antara OpenShift dari Red Hat dan Kubernetes, platform open source:

1. Instalasi

Perbandingan proses instalasi OpenShift memiliki persyaratan platform yang lebih spesifik, seperti Red Hat Enterprise Linux (RHEL), Red Hat Atomic untuk OpenShift 3, Red Hat CoreOS, dan opsional RHEL atau CentOS untuk OKD. Di sisi lain, instalasi Kubernetes dapat dilakukan di sebagian besar platform, dengan kubeadm menjadi salah satu alat yang paling sederhana dan paling banyak digunakan, serta terdapat berbagai alat lain seperti Kube-spray, kops, Booktube, dan sebagainya.

2. Penggunaan Proyek dan  Namespace  

Berbeda dengan Kubernetes dalam OpenShift, terdapat konsep proyek yang dilengkapi dengan fitur tambahan dibandingkan dengan namespace biasa di Kubernetes. Konsep proyek mirip dengan namespace, namun OpenShift menyediakan kontrol administratif tambahan. Pengguna biasa dapat dicegah untuk membuat proyek mereka sendiri, dan memerlukan administrator cluster untuk melakukannya.

3. Deployment 

Adanya penerapan kontainerisasi di Kubernetes membutuhkan waktu, termasuk menarik kode dari Github, menjalankan container, dan menghostingnya ke dalam registry pilihan Anda. Proses CI/CD juga bisa menjadi rumit karena banyak pilihan yang tersedia.

Sementara itu, Kubernetes memiliki Deployment Objects, sedangkan OpenShift memiliki Deployment Config yang diimplementasikan melalui logika pod khusus, membuat pembuatan saluran pipa dan otomasi lebih mudah.

4. Template

Kubernetes menyediakan Helm, sebuah template yang mudah digunakan dan memberikan fleksibilitas yang luas. Helm berfungsi sebagai pengelola paket (analog dengan yum dan apt). Helm menggunakan template yang canggih dan versi paket yang tidak dimiliki oleh template OpenShift, sehingga membuat penerapannya lebih sulit di OpenShift dan sering kali memerlukan beberapa wrapper eksternal.

5. Aspek Keamanan 

Keamanan di OpenShift cukup ketat dengan penolakan menjalankan container sebagai root dan opsi aman secara default. Di sisi lain, K8 tidak memiliki keamanan bawaan seperti autentikasi atau otorisasi, sehingga pengembang harus membuat token pembawa dan prosedur autentikasi lain serupa nya secara manual menggunakan Kontrol Akses Berbasis Peran.

6. Router dan Ingress 

Objek Router di OpenShift dan Ingress di K8 memiliki fungsi. Perbedaan utamanya adalah bahwa rute diimplementasikan oleh HAproxy yang dapat digantikan oleh solusi komersial berdasarkan F5 BIG-IP.  Dalam aspek Kubernetes vs OpenShift ini, meskipun keduanya memiliki performa yang bagus, router ini lebih unggul dari Ingress karena aspek kematangannya.

7. Network atau Jaringan 

Ketidakmampuan Kubernetes dalam solusi jaringan mengharuskan pengguna untuk menginstal plugin pihak ketiga. Di sisi lain, OpenShift memiliki solusi jaringan unik yang disebut Open vSwitch, yang dilengkapi dengan tiga plug-in asli, yaitu OVS-subnet, OVS-multitenant, dan OVS-kebijakan jaringan.

8. Manajemen Gambar 

OpenShift memungkinkan pengembang untuk menggunakan Image Streams untuk mengelola gambar container, sementara Kubernetes tidak memiliki fitur manajemen gambar container. Ini adalah salah satu fitur paling menonjol dari OpenShift yang membuat pengelolaan gambar container menjadi lebih sederhana.

9. Integrasi CI/CD 

Red Hat telah mengembangkan Openshift sejak sebelum adanya Kubernetes dan platform ini telah menjadi PaaS sejak awal. Dengan mengadopsi K8s, Openshift menghadirkan lebih banyak fitur yang lebih mudah diakses, dan salah satunya yang menarik adalah integrasi dengan Jenkins yang menjadi solusi terbesar, paling universal, generik, dan matang. Integrasi ini membuat sinkronisasi menjadi lebih mudah.

Dengan tambahan fitur-fitur tersebut, Openshift mempermudah penerapan aplikasi dengan pipeline CI/CD. Oleh karena itu, dalam perbandingan Kubernetes vs OpenShift, OpenShift jelas memiliki keunggulan yang cukup besar.

10. User Experience 

OpenShift dikenal dengan antarmuka pengguna yang lebih baik dan lebih sesuai untuk pemula, sementara Kubernetes lebih mengandalkan operasi CLI dan memiliki dasbor yang kurang komprehensif dibandingkan dengan OpenShift.

11. Aspek Rilis dan Pembaharuan 

Kubernetes merilis sekitar empat kali setiap tahun, sementara OpenShift rata-rata mengikuti sekitar tiga rilis setiap tahun. Selain itu, Kubernetes mendukung beberapa pembaruan secara bersamaan dan simultan, sedangkan OpenShift Deployment Config tidak.

12. Support Perangkat 

Kubernetes sebagai proyek open source, memiliki komunitas pengembang yang aktif dan berkolaborasi untuk meningkatkan platform. Kubernetes juga mendukung berbagai kerangka kerja dan bahasa. Di sisi lain, OpenShift memiliki komunitas dukungan yang lebih kecil, terutama terdiri dari pengembang Red Hat. Versi perusahaan dari OpenShift disertai dengan dukungan dari Red Hat, sedangkan versi open-source tidak.

Sudah Menentukan Pilihan Anda, OpenShift atau Kubernetes?

OpenShift atau Kubernetes

Dalam memilih antara OpenShift dan Kubernetes, pertimbangkan kebutuhan spesifik organisasi Anda. Jika Anda memerlukan antarmuka pengguna yang lebih baik dan dukungan yang lebih terfokus, pilih OpenShift. Namun, jika Anda membutuhkan frekuensi rilis yang lebih tinggi dan dukungan komunitas yang lebih luas, Kubernetes mungkin lebih sesuai. Pertimbangkan juga kemampuan teknis tim Anda dalam mengelola platform ini untuk membuat keputusan yang tepat sesuai dengan kebutuhan organisasi Anda.

Rekomendasi Layanan Kubernetes dari Cloud Raya

Setelah memahami perbedaan antara Openshift dan Kubernetes, kini waktunya untuk menjelajahi keunggulan KubeRaya dari CloudRaya. Dengan KubeRaya, nikmati skalabilitas dan efisiensi maksimal yang siap mendukung deployment Anda kapan saja, dimana saja. Yuk, registrasi gratis sekarang!

Facebook
Twitter
LinkedIn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Post comment

Ready, Set, Cloud

Ready, Set, Cloud