Manfaat Object Storage yang Wajib Diketahui Developer

Manfaat Object Storage

Bisnis, perusahaan, organisasi, dan bahkan individu saat ini berjuang untuk menyimpan data dalam jumlah yang besar dengan cara yang hemat biaya. Sebagian besar data tidak terstruktur dan tidak dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam basis data tradisional. Belum lagi data dan informasi juga tidak tertata dengan baik atau bahkan berisiko hilang.

Email, video, foto, halaman web, file audio, data sensor, dan jenis konten online lainnya semuanya adalah data tidak terstruktur, dan menemukan cara yang efisien dan terjangkau untuk mengelolanya adalah masalah lain. Ini jelas merupakan masalah, terutama jika Anda adalah perusahaan atau organisasi besar dengan jutaan data masuk dan keluar setiap hari.

Tuntutan yang berkembang setiap hari membutuhkan solusi yang cepat, efisien, dan praktis. Penyimpanan objek online dapat membantu mengatasi dan menghilangkan kerumitan, skalabilitas, dan hambatan biaya yang mengganggu sistem file hierarkis. Mari kita lihat penyimpanan objek, yang seharusnya memudahkan penyimpanan cloud di mana saja.

Definisi Object Storage

Object storage atau penyimpanan objek, sering juga disebut penyimpanan berbasis objek, adalah arsitektur penyimpanan data untuk memproses data tidak terstruktur dalam jumlah besar. Yang dimaksut data tidak terstruktur adalah data yang tidak dapat ditampung atau diatur dengan mudah dalam database relasional baris-kolom tradisional. Data komunikasi internet saat ini sebagian besar tidak terstruktur. Hal ini termasuk email, video, foto, halaman web, file audio, data sensor, dan jenis media serta konten online lainnya, baik teks maupun non-teks.

Konten ini terus mengalir dari media sosial, mesin pencari, ponsel, dan perangkat pintar. Menurut sebuah laporan oleh firma riset pasar IDC, data tidak terstruktur diperkirakan mencapai 80% dari semua data di seluruh dunia pada tahun 2025. Sulit bagi perusahaan untuk menyimpan dan mengelola jumlah data yang belum pernah terjadi sebelumnya ini secara efisien dan hemat biaya.

 Oleh karena itu, penyimpanan berbasis objek telah muncul sebagai metode pilihan untuk pengarsipan dan pencadangan data. Penyimpanan ini mampu memberikan tingkat skalabilitas yang tidak mungkin dilakukan dengan penyimpanan berbasis file. Dengan penyimpanan berbasis objek, Anda dapat menyimpan dan mengelola jumlah data dalam urutan terabyte (TB), petabyte (PB), dan lainnya.

Setiap object berisi tiga komponen

Penyimpanan objek, atau penyimpanan berbasis objek, adalah istilah umum yang mengacu pada cara kita mengatur dan bekerja dengan unit penyimpanan yang disebut objek. Setiap objek berisi tiga bagian:

  • Informasi itu sendiri. Data dapat berupa apa saja yang ingin Anda simpan, dari foto keluarga, video musik, file HTML, PHP atau apa pun.
  • Metadata berisi informasi kontekstual tentang apa itu data, untuk apa data itu digunakan, kerahasiaannya atau aspek lain yang terkait dengan data yang digunakan.
  • Pengidentifikasi unik global adalah alamat yang diberikan ke suatu objek sehingga objek dapat ditemukan dalam sistem terdistribusi. Hal ini memungkinkan untuk menemukan data tanpa harus mengetahui lokasi fisik data (yang mungkin berada di berbagai bagian pusat data atau di berbagai belahan dunia).

Apa kelebihan Object Storage dari Block Storage?

Sumber foto: https://www.pexels.com/id-id/foto/orang-memegang-smartphone-saat-menggunakan-laptop-1181244/

Berikut kelebihan utama dari object storage beserta penjelasannya!

Memiliki kapasitas yang besar

Penyimpanan objek adalah penyimpanan dengan kapasitas besar. Dengan jenis penyimpanan ini, tidak ada jumlah tertentu yang ditentukan, sehingga jumlah data yang akan disimpan tidak terbatas. Object Storage membagi file menjadi objek yang berisi data, metadata, dan pengidentifikasi unik. Hal ini tentunya memudahkan analisis data yang ada dan menghemat resource di server utama perusahaan.

Hemat biaya

Keuntungan lain dari penyimpanan objek adalah dapat menghemat biaya bagi perusahaan. Mengapa ini terjadi? Layanan penyimpanan objek biasanya menggunakan skema pay-as-you-go, yang berarti perusahaan membayar berdasarkan kapasitas yang digunakan atau transfer data yang dilakukan. Oleh karena itu, perusahaan tidak perlu membayar investasi untuk penggunaan pertama. Ini jelas merupakan langkah yang efisien dan efektif untuk perusahaan manapun yang mengadopsi penyimpanan objek dalam jangka panjang.

Mudah dikelola dan diintegrasikan dengan sistem

Object Storage dikenal cukup mudah dalam mengelola storage. Hal ini karena beberapa vendor menawarkan software development kit (SDK) yang bisa langsung diintegrasikan ke dalam aplikasi atau website mereka. Selain itu Object Storage merupakan sistem yang tidak terlalu sulit sehingga memudahkan pengguna untuk mengakses file yang ada di Object Storage.

Penyimpanan objek juga tidak memiliki sistem penyimpanan hierarkis, sehingga relatif tidak rumit dibandingkan jenis penyimpanan lain yang ada saat ini, seperti penyimpanan blok dan sejenisnya.

Skalabilitas tinggi

Penyimpanan objek adalah teknologi yang dirancang untuk mengikuti jumlah data yang terus meningkat yang ada dalam jumlah tak terbatas. Dengan kata lain Object Storage merupakan storage dengan skalabilitas tinggi dan hal ini tentunya sangat menguntungkan bagi perusahaan yang saat ini sedang mengalami perkembangan yang sangat pesat. Selain itu, penyimpanan objek juga memiliki kompatibilitas tinggi dengan sistem infrastruktur cloud, sehingga memudahkan pengguna untuk mengakses penyimpanan ini, yang sangat mempengaruhi produktivitas tim di perusahaan.

Manfaat Object Storage

Penyimpanan lensa memiliki beberapa manfaat yang dapat Anda gunakan untuk berbagai kebutuhan. Berikut pembahasan lengkapnya.

Membantu mengoptimalkan nilai data

Informasi yang dikelola dengan baik dan benar pasti akan memberikan nilai tambah yang besar bagi perusahaan. Dengan penyimpanan objek, kini Anda dapat memaksimalkan nilai data yang ada di aset sehingga dapat diakses kapan saja.

Hemat sumber daya

Sumber daya server utama dapat disimpan menggunakan teknik ini. Alasannya adalah semua sumber daya file digunakan untuk hosting dan dilayani oleh server lain.

Kelola konten yang dibagikan

Teknologi penyimpanan objek dapat membantu Anda mengoptimalkan sistem pengelolaan konten di sepanjang siklus hidupnya.

Skalabilitas tidak terbatas

Benefit atau manfaat selanjutnya yang bisa kita dapatkan dari penggunaan teknologi ini adalah skalabilitas yang tidak terbatas. Ini dimungkinkan karena sejumlah objek atau file disimpan dalam unit data terpisah. Jika Anda ingin mendapatkan area yang lebih luas, Anda cukup menambahkan perangkat atau server secara paralel ke penyimpanan objek.

Mengurangi kerumitan

Menggunakan sistem penyimpanan objek dapat meningkatkan performa saat mengelola volume besar. Ini karena penyimpanan berorientasi objek dapat mengurangi kompleksitas file, folder, dan direktori hierarkis.

Penghematan Biaya Server

Perlu Anda ketahui bahwa jasa penyimpanan barang atau gudang barang menerapkan sistem pembayaran hanya untuk penggunaan resource bekas. Jadi Anda tidak perlu melakukan investasi di muka untuk membayar tagihan server yang mungkin tidak digunakan secara optimal. Penyedia layanan penyimpanan objek biasanya menerapkan harga berjenjang atau berbasis volume. Ini berarti Anda membayar lebih sedikit biaya layanan untuk jumlah data yang sangat besar.

Analisis data yang lebih baik

Saat Anda menggunakan penyimpanan objek, Anda dapat menyederhanakan analisis data.

Cara Kerja Object Storage

Pada dasarnya, objek adalah unit data terpisah yang disimpan dalam media data yang datar secara struktural. Tidak ada direktori, folder, atau hierarki yang rumit seperti di sistem berbasis file. Setiap objek adalah arsip mandiri sederhana yang berisi data, metadata, termasuk informasi deskriptif tentang objek, dan nomor ID pengidentifikasi unik, tetapi bukan nama file dan jalur file. Informasi ini kemudian digunakan oleh aplikasi untuk menemukan dan mengakses objek tersebut.

Anda dapat mengelompokkan perangkat penyimpanan objek ke dalam kumpulan penyimpanan yang lebih besar dan mendistribusikan kumpulan penyimpanan tersebut di lokasi yang berbeda. Ini memungkinkan skalabilitas tanpa batas dan ketahanan data serta pemulihan bencana yang lebih baik. Penyimpanan objek berfungsi dengan menghilangkan tantangan kompleksitas dan skalabilitas dari sistem file hierarkis dengan direktori dan folder. Objek dapat disimpan secara lokal, tetapi paling sering berada di server cloud yang dapat diakses dari mana saja di dunia.

Di sinilah objek atau data dalam sistem penyimpanan objek diakses melalui antarmuka pemrograman aplikasi (API). API asli untuk penyimpanan objek adalah RESTful API berbasis HTTP, juga dikenal sebagai layanan web RESTful. API kemudian meminta metadata objek untuk menemukan objek (data) yang diinginkan melalui internet dari mana saja dan di perangkat apa saja. RESTful API menggunakan perintah HTTP seperti PUT atau POST untuk memuat objek, GET untuk mengambilnya, dan DELETE untuk menghapusnya.

 HTTP sendiri adalah singkatan dari Hypertext Transfer Protocol dan merupakan seperangkat aturan untuk mentransfer teks, grafik, audio, video, dan file multimedia lainnya melalui Internet. Anda dapat menyimpan sejumlah file statis di objek penyimpanan yang dinamai oleh API. Ada standar RESTful API lainnya yang melampaui membuat, mengambil, memperbarui, dan menghapus objek. Ini memungkinkan aplikasi untuk mengelola penyimpanan objek, wadahnya, akun, multi-penyewa, keamanan, penagihan, dan lainnya. Contoh sederhananya adalah ketika Anda ingin menyimpan semua buku dalam sistem perpustakaan yang sangat besar dalam satu platform.

 Kemudian Anda harus menyimpan konten buku (data), tetapi juga informasi terkait seperti penulis, tanggal publikasi, penerbit, subjek, hak cipta, dan informasi lainnya (metadata). Anda dapat menyimpan semua informasi dan metadata ini dalam database relasional yang diatur ke dalam folder dalam hierarki folder dan subfolder. Tetapi dengan jutaan buku dan pencarian akan menjadi rumit dan memakan waktu.

Dalam contoh ini, konten buku tidak berubah karena objek, apakah itu data, metadata, dan pengidentifikasi, disimpan sebagai PACKAGES dalam struktur datar dan mudah ditemukan dan diambil dengan satu panggilan API. Karena jumlah buku terus bertambah, Anda dapat menggabungkan perangkat penyimpanan ke dalam fasilitas penyimpanan yang lebih besar dan membagikan penghematan ini dalam jumlah yang tidak terbatas.

Masalah apa yang dapat diselesaikan oleh Object Storage?

Sumber foto: https://www.pexels.com/id-id/foto/komputer-laptop-menampilkan-aplikasi-c-574069/

Penyimpanan objek adalah solusi ideal untuk memecahkan masalah pertumbuhan data. Karena semakin banyak data yang dihasilkan, sistem penyimpanan harus tumbuh dengan kecepatan yang sama. Apa yang terjadi jika Anda mencoba menentukan skala sistem penyimpanan berbasis blok melebihi seratus terabyte atau beberapa petabyte? Anda mungkin mengalami masalah daya tahan dan batasan dengan infrastruktur penyimpanan Anda saat ini.

Selesaikan masalah manajemen pembelian saat tingkat penggunaan inventaris Anda telah melampaui batas. Penyimpanan objek sangat kuat ketika Anda ingin menyimpan data penting tetapi jarang digunakan, seperti data acara bulan lalu atau bahkan tahun lalu, pencadangan data, dan pengarsipan.

Keuntungan lain menggunakan penyimpanan objek adalah datanya masih terlindungi. Jika satu atau lebih node gagal, data masih dapat diakses oleh sistem cluster. Penyimpanan objek dapat melindungi data dari kegagalan perangkat keras dan bad sector. Penyimpanan objek dirancang dan dipartisi untuk ketersediaan tinggi dan umur panjang

Workload pada Object Storage

Penyimpanan objek sangat efisien untuk data yang biasanya jarang dibaca dan ditulis, seperti konten web statis, cadangan data, dan gambar yang diarsipkan serta multimedia (video, gambar, atau musik).

Object Storage mendukung metadata tingkat lanjut untuk distribusi yang efisien, menjadikannya ideal untuk memindahkan klaster back-end antara beberapa pusat data.

Contoh Penerapan Object Storage

Berikut adalah beberapa contoh implementasi penyimpanan objek yang harus Anda ketahui. Contoh berikut bisa dijadikan referensi jika ingin memanfaatkan teknologi penyimpanan objek.

Sistem penyimpanan gambar Facebook

Total lebih dari satu miliar pengguna, sekarang ini adalah sistem penyimpanan gambar atau file gambar di Facebook diketahui telah menggunakan penyimpanan objek. Ini memfasilitasi skalabilitas file dan klasifikasi keamanan.

Sistem penyimpanan lagu di Spotify

Mirip dengan Facebook, Spotify juga menggunakan teknologi penyimpanan objek untuk distribusi konten.

Conclusion

Object Storage merupakan arsitektur penyimpanan data berbasis Cloud untuk menyimpan data dalam jumlah besar. Keunggulan-keunggulan yang dimiliki oleh Object Storage seperti skalabilitas yang tinggi, kemudahan integrasi dengan sistem, serta efisiensi biaya membuatnya sangat cocok digunakan oleh para developper.

Cek artikel-artikel seputar teknologi lainnya di blog Cloud Raya, atau jika Anda ingin menemukan tutorial yang lebih teknikal, silakan mengunjungi Knowledge Base kami. Lebih suka menonton? Tonton dan subscribe YouTube channel Cloud Raya.

Facebook
Twitter
LinkedIn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Post comment

Ready, Set, Cloud

Ready, Set, Cloud