ARTICLE
Apa Saja Kegunaan dari <em>Object Storage</em>? Simak di Sini!

Apa Saja Kegunaan dari Object Storage? Simak di Sini!

27 Desember 2022 by Marketing Cloudraya

Perkembangan cloud computing telah membuka peluang bagi para pengusaha untuk menggunakan penyimpanan objek sebagai solusi penyimpanan terbaru. Dengan pertumbuhan data digital yang masif di industri, penyimpanan objek juga dipandang sebagai solusi yang tepat untuk menjawab tantangan ini. Oleh karena itu, tidak heran jika kini banyak penyedia layanan cloud yang mulai berlomba-lomba menyediakan solusi penyimpanan objek.

Secara umum, penyimpanan objek memiliki konsep dan penggunaan penyimpanan yang berbeda dari penyimpanan blok. Data yang disimpan dalam penyimpanan blok diatur dalam blok data dengan ukuran tertentu. Penyimpanan blok biasanya diinstal secara lokal dan menggunakan protokol seperti Small Computer System Interface (SCSI) melalui SAN serat untuk terhubung ke sistem file di komputer atau server, meskipun sekarang Internet Small Computer Systems Interface (iSCSI) telah mengembangkan link Block- Recording melalui jaringan normal.

Sebaliknya, data atau file yang disimpan di Object Storage dipandang sebagai objek yang disimpan beserta metadata-nya. Penyimpanan ini dapat dipasang di cloud atau secara lokal. Lisensi Popular Object Storage menggunakan protokol S3 (melalui web). Aplikasi yang mendukung protokol S3 dapat dengan mudah mengakses penyimpanan objek melalui Internet.

Fungsi Object Storage

Object Storage bukanlah hal baru di dunia teknologi. Namun, tidak sedikit pula yang tidak mengetahui dan memahami kemungkinan penggunaan penyimpanan objek. Berikut ini adalah fitur penyimpanan objek yang bisa menjadi solusi untuk menyimpan data perusahaan Anda.

Penyimpanan Data yang Tidak Terstruktur

Jenis informasi sangat banyak, apalagi di era digital seperti sekarang ini. Perusahaan harus memiliki setidaknya beberapa jenis data atau file yang berbeda, misalnya dokumen, gambar, video, jaringan statis atau file aplikasi dll. Berbagai jenis data disebut sebagai data tidak terstruktur atau tidak terstruktur.

Data tidak terstruktur seringkali sulit untuk dikategorikan dan diatur ke dalam ruang atau folder yang berbeda, seperti file dan blok penyimpanan menyimpan data di dalamnya. Ketika tidak terlalu banyak data, sistem hirarki file dapat bekerja secara efisien. Tapi itu membawa tantangan dalam mengatur informasi ketika datanya besar.

Sistem penyimpanan objek yang berfokus pada metadata daripada hierarki file dapat memenuhi tantangan ini. Selain sistem penyimpanannya yang memudahkan untuk menyimpan dan memulihkan file, penyimpanan objek juga dapat menyimpan lebih banyak data dengan biaya rendah dibandingkan penyimpanan lainnya. Ini menjadikan penyimpanan objek sebagai investasi penyimpanan data jangka panjang

Backup dan Recovery

Pencadangan data dan pemulihan data adalah solusi terbaik untuk melindungi data bisnis yang berharga dari serangan dunia maya dan bencana alam. Keduanya memiliki cara kerja yang hampir sama, yaitu membuat salinan data dan file untuk disimpan di lokasi atau server lain. Tujuannya agar perusahaan tidak mengalami kerugian jika terjadi masalah pada master data karena dapat memulihkan data tersebut.

Strategi pencadangan yang paling populer adalah pencadangan 3-2-1, di mana data dicadangkan lebih dari satu kali dan disimpan di lokasi yang berbeda. Penyimpanan objek dapat menjadi repository cadangan untuk dipertimbangkan. Selain penyimpanan yang lebih besar, penyimpanan objek juga menawarkan skalabilitas tinggi. Kapasitas penyimpanan objek dapat mengikuti pertumbuhan dinamis data perusahaan. Selain itu, seperti penyimpanan lainnya, Object Storage juga dapat mengimplementasikan pencadangan otomatis reguler melalui API.

Sumber foto: https://www.pexels.com/id-id/foto/dua-imac-dengan-keyboard-dan-telepon-di-meja-326503/

Mengarsipkan Data

Selain untuk backup, object storage juga bisa berfungsi sebagai tempat mengarsipkan data. Di Object Storage Anda dapat menyimpan informasi penting dari dokumen penting perusahaan dan pelanggan, informasi dari aplikasi dan pengembang web hingga pengarsipan email.

Object Storage membuat pengarsipan dan pemulihan data menjadi cepat dan mudah. Selama pengguna memiliki koneksi internet dan akses ke penyimpanan, data dapat diakses kapan saja, di mana saja, bahkan di perangkat lain. Oleh karena itu, tidak perlu terus-menerus membayar biaya tambahan untuk penambahan dan pemeliharaan perangkat keras.

Aplikasi Cloud Native

Cloud Native juga didefinisikan sebagai aplikasi yang memanfaatkan inovasi teknologi cloud. Perangkat lunak ini merupakan solusi untuk masalah pada aplikasi yang belum menggunakan layanan cloud. Misalnya, aplikasi lawas memerlukan langkah manual yang tidak dapat diskalakan atau dimulai ulang jika terjadi kegagalan.

Salah satu organisasi yang membangun ekosistem perangkat lunak cloud native yang berkelanjutan adalah Cloud Native Computing Foundation. CNCF adalah proyek Linux Foundation yang didirikan pada tahun 2015 dengan tujuan membangun teknologi container dan menyelaraskan perkembangan industri teknologi.

Kapan Perusahaan Anda Harus Gunakan Cloud Object Storage?

Perusahaan dapat menggunakan sistem penyimpanan data ini seiring pertumbuhan bisnis. Seiring pertumbuhan perusahaan, ada semakin banyak data.

Sumber foto: https://www.pexels.com/id-id/foto/orang-yang-menggunakan-macbook-3584994/

Pengarsipan/penyimpanan

Layanan Cloud Object Storage cocok untuk data yang bersifat statis, biasanya dapat dibaca sebagai (Read Only), atau bahkan data yang jarang diproses (Cold Storage). Dalam hal ini, Cloud Object Storage dapat dibandingkan dengan perangkat pita magnetik. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika salah satu kegunaan umum Cloud Object Storage adalah pengarsipan dan pencadangan data.

Multimedia

Aplikasi Cloud Object Storage lainnya menyimpan data multimedia (video, audio, gambar, dll.). Selain aplikasi web, layanan streaming video dan streaming musik juga dapat memanfaatkan layanan tersebut. Dalam aplikasi seperti itu, datanya statis dan aplikasi hanya membaca data multimedia tanpa perubahan.

Big Data

Karena Cloud Object Storage dirancang untuk menangani data tidak terstruktur, ini sangat ideal untuk aplikasi yang bekerja dengan jenis data ini, seperti kecerdasan buatan (AI), pembelajaran mesin (ML), dan analisis data besar. Aplikasi yang mengumpulkan dan menyimpan data tidak terstruktur dalam jumlah besar, seperti aplikasi Internet of Things, juga dapat memanfaatkan layanan Cloud Object Storage.

Conclusion

Dari penjelasan artikel ini bisa disimpulkan bahwa Object Storage mempunyai banyak keunggulan terutama untuk menghadapi permasalahan Big Data. Temukan artikel seputar IT lainnya di blog dan knowledge base Cloud Raya. Atau, Anda juga bisa mengunjungi channel YouTube kami untuk live stream video tutorial.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ready to Make Something Big?

Deploy in Cloud Raya
Top Footer Image